Friday, March 18, 2016

Mama of newborn

Halo, pemirsa :)

Udah 4 minggu berlalu sejak saya brojolan anak ke-2.
Hip hip horeeeyyy karena saya berhasil lahiran normal (VBAC: Vaginal Birth After Cesarean).
Sekarang masih berkutat dengan newborn dan nge-ASI eksklusif. Mimi-poop-nangis-bobo-mimi-poop-nangis-mimi-nangis-poop-mimi-nangis-poop-mimi-mimi-mimi-mimmiiiiii begitu seterusnya, dengan urutan kayak gitu.
Soalnya ini baby nangisnya kalo mau poop, bukan kalo laper -.-‘ Dan demen banget nempel di PD saya, sampe kadang saya berharap punya 6 nenen kaya si Meong, biar enak digilirnya. *ngawur*

Memang bener apa kata orang, tiap hamil beda, tiap lahiran beda, dan tiap baby beda juga. Saya inget waktu anak pertama saya lahir, it was love at 1st sight. Eh bukan ding, bahkan waaayyy before the 1st sight. Mandangin baby D aja bisa bikin saya nangis-nangis bombay. Sayaaanngg banget gak tergambarkan dengan kata-kata.
I love him fiercely and naively from the very beginning. Dan ended up having baby blues yang cukup parah.

Dengan baby #2 (kita sebut baby B ya), apa ya... beda aja. Susah digambarkan.
Tentu aja saya (kami) sayaaanggg banget banget. Hanya karena ini bukan pengalaman pertama punya baby, sekarang kami lebih banyak mengantisipasi kesusahan-kesusahan yang bakal dialami, lebih realistis, dan lebih prepare supaya gak kejadian lagi baby blues kayak dulu.
Selama hamil pikiran udah tersita buat ngurusin abangnya, dan juga enggak se-excited dan happy-happy-idealis kayak hamil pertama dulu. We are now fully aware of the things we will have to face, having another baby, having 2 kids. Kekuatirannya juga beda.

My love for baby B started subtly, dan tumbuh dengan suburnya dari hari ke hari. Makin saya kenal baby B dan kebiasaan-kebiasaannya, kesukaan dan ketidaksukaannya, makin jatuh cinta lah saya.
Sekarang udah kayak lagunya Agnes Monica-Ahmad Dhani: “cintaku sebesar duniaaa... seluas jagat raya ini... kepadamuuuu...uuu...uuu... kepadammmuuuuuu...”

Dan puji Tuhan, sejauh ini belum enggak baby blues.
Padahal, baby B rewelnyaaaa ampun ampunan deh, huhuhu.... T_T Padahal kami udah doa kenceng2 supaya baby #2 mah easy, gak sesengsara kayak waktu punya baby #1 dulu.
Padahal kami udah prepare...
Padahal... padahal...

Baby #2 ini antengnya 2 minggu pertama doang. Seperti layaknya bayi-bayi baru lahir, tidur melulu, gak pake rempong, dibaringin aja tidur sendiri dia.
Dikira kalem, tapi mulai hari ke-2 udah bisa nangis keras banget, dan dalam minggu pertama nangisnya udah DAHSYAT, kejerrrr histeris kaya disiksa >_<
Padahal apalah alesannya nangis ya? Palingan haus, atau popoknya kotor, atau ngantuk, atau sakit perut?

Masuk minggu kedua, tercenganglah saya sama babenya, soalnya nangis kejernya itu berevolusi menjadi tangisan histeris MEGA-DAHSYAT yang bisa berlangsung sampe 1,5 jam sajah! ^_^”
Buset... rasanya belom pernah saya liat baby yang nangisnya lebih sangar daripada si baby B.

“Oh kasian, kolik kali ya...” begitu selalu saya en suami mikir. Sampe itu episode nangis2 kejer gak kunjung mereda atau berkurang frekuensinya. Sehari bisa 1-2 kali, gak pandang siang atau malem.

Selain itu masuk minggu ke-4 ini, ditambah lagi “penyakit” baru: ogah dibaringin, maunya tidur di badan kita. Bau tangan kata orang ya... gakpapa sih, soalnya ditemplokin bayi tidur tuh damai dan enaaak banget rasanya, terutama kalo bayi itu abis nangis kejer berjam-jam hehehe... damainya gak kebeli sama duit sekarung.

Selain penyakit bau tangan, muncul juga penyakit baru: ngempeng. Tapi gak pake empeng -.-‘ Alias ngempeng di nenen mama. Ngempeng doang gakpapa dong ya? Tapi kalo yang dibuat ngempeng sampe lecet jadinya apa-apa juga :( Dan kalo ngempengnya sampe 3,5 jam juga jadinya apa-apa banget :(

Kok perjuangan baby #2 gak kalah dari perjuangan baby#1 dulu ya? Kalo bukan karena udah pernah ngalamin susahnya punya newborn dan ngalamin bahwa masa-masa susah ini bakal berlalu, kali saya udah merencanakan kabur... *ngawur lagi*

Maka saya pun ngambek bertanya-tanya sama Tuhan, “Kenaaapaaa, Tuhan? Kenapa saya gak dikasih baby yang easy en anteng?”

Klasik yah?

Trus yang pertama muncul di benak saya malah jawaban Tuhan Yesus waktu ditanya kenapa orang ini buta, karena dosa siapa? “Jawab Yesus: Bukan dia dan bukan juga orang tuanya, tetapi karena pekerjaan-pekerjaan Allah harus dinyatakan di dalam dia.” Yohanes 9:3

Hm... Jadi Tuhan mau saya belajar (lagi) melalui my (another) difficult baby?
Tapi saya gak mengamini baby B difficult loh ya, saya mengimani bahwa ini cuma fase doang, bahwa nanti2 baby B bakal banyak moments as a joyful and content baby, dan bahwa ini bukan tanda ada masalah neurologis (kaya si D yang ternyata ada sensory processing issues).

Sambil terpekur putus asa dan kuatir, saya doa sama Tuhan, minta dikasih sikap hati yang benar, respon yang benar.
Sambil nyusuin baby B, saya berusaha gak main HP tapi ambil buku nyanyian aja. Dan puji Tuhan dari lirik-lirik himne saya dapet banyak rhema, salah satunya supaya kalo doa tuh jangan cuma minta kemudahan dan hidup yang enak di dunia.
Kita diciptakan bukan buat enak2 menikmati hidup ya pemirsah, catet...! ;)

So, sekarang saya memandang my baby B sebagai GURU saya.
Guru kehidupan, meskipun bodinya mungil belon nyampe 4 kg.
Guru yang bakal ngajarin saya jadi a better person, a stronger woman, a more patient and persevering mom, a nicer wife.
In fact, his elder brother has also been my great guru.
Kalo gurunya dua, muridnya mustinya lebih pinter dong ya ;)

Wuih saya kalo lagi eling keren ya, wakakkaka.... (gak elingnya saya gak ceritain ya, tak elok lah :P)

Saya mau bagi sedikit tips buat para new moms or moms-to-be ya, sekedar bekal buat survive those crazy first weeks:

1. Siapin support system yang mumpuni.
Melahirkan itu sesuatu banget, baik lahiran normal maupun SC. So, pastikan ada yang bisa meng-handle kerjaan RT termasuk sediain makanan, khususnya di minggu2 pertama.
Lebih bagus lagi kalo bisa nge-hire semacem ibu perawat buat ngurusin kita di hari-hari pertama setelah lahiran. Temen saya di Singapore nge-hire tante2 yang tugasnya khusus ngurusin ibu abis melahirkan, bantu mandiin baby-nya, masakin makanan sehat, dlsb selama 40 hari pertama. Mahal kali ya, tapi kalo dananya ada sih ini ide bagus.
Suami mendingan dikaryakan buat ngurus baby dan bantuin kita, bukan buat do chores.

2. Lower your expectations.
How low can you go? WAAAYYY lower, as low as possible :)
Contohnya ga usah idealis harus kasih ASI eksklusif, pakein cloth diapers biar go green, rumah tetep harus kinclong dan rapi, atau mau ngurus anak tanpa bantuan.
Tapi mindset harus diatur dalam mode “KALO BISA”. Kalo kondisi ternyata gak memungkinkan, musti bisa legowo, belajar let go beberapa hal yang gak krusial, supaya gak setres.
 Bukan berarti ASI gak penting ya, tapi seandainya ada hal-hal yang gak bisa dihindari, siapin plan B.

3. Beware mulut-mulut nyinyir.
Kalo kamu susah bersikap cuek, sebisanya hindarin mulut-mulut yang biasanya nyinyir.
Dan kalo nyinyiran itu telanjur udah nyampe ke kita, belajar memilah-milah mana saran yang bener dan mana yang cuman nyinyiran gak mutu.
Nyinyiran gak mutu gak penting mah buang aja ke laut, BYUURR!

4. Adjust the sail.
Ini masa penyesuaian, ada baby tuh bawa perubahan buanyaaakk banget. Ibarat naik perahu layar, arah angin masih belom jelas, kita belum ngerti layar kudu dipasang gimana.
Ini waktunya trial and error, so make room for errors, baik yang dibikin oleh kita sendiri, suami, atau orang lain. Kudu fleksibel, siap berubah atau bikin penyesuaian yang diperlukan.

5. Sabarrrrr sama suami. “R”-nya banyakin ya :)
Penting ini!
Soalnya biasanya suami yang jadi tumpahan kekesalan, stres, dan ngambekan kita. Ingat bahwa hormon lagi membahana, kayak PMS modelnya, tapi plus-plus. Plus kurang tidur, plus bodi masih belum pulih, dll.
Ingat juga bahwa kebanyakan bapak tidak diperlengkapi dengan naluri seperti ibu, jadi jangan tuntut suami untuk punya “feeling”.
Contoh simpel: di hari dingin ujan badai petir menggelegar, suami gantiin baju baby eh dipakein baju pendek tipis sama popok doang, kok gak kepikir buat pakein baju tebel, atau didobelin, atau dibedong biar gak kedinginan? Atau makein pampers-nya kok terbalik? Atau ngebalurin minyak telon kok banyak banget, emangnya binaragawan mau lomba?
Daripada ngomel atau bete, ingat dengan sadar untuk MEMILIH berespon yang benar: syukuri apa yang ada, udah bagus suami mau bantuin gantiin baju/popok/pampers, mau nyebokin, kalo gak mau bantu kan lebih nyebelin?
Kalo mengganggu banget, benerin sendiri aja baju/popok/pampers-nya, ga usah ribut-ribut lah... Nanti makin lama juga hubby makin terampil kok, apalagi kalo usahanya kita hargai, trust me! (pengalaman pribadi ni ye... :P)

6. Ikhlas.
Ikhlas menerima kenyataan bahwa badan kita bukan lagi milik kita sendiri.
Mind you, ini beda sama pas merit ya. Dijadiin hak milik sama suami sih enak, dijadiin hak milik sama baby mah bikin kewalahan heheheh...
Relakan PD kita dikenyotin baby kapan pun dan di mana pun dia suka, meskipun sampe lecet-lecet dan sakit. Relakan bentuk bodi yang berubah.
Dulu saya pernah ngerasa kayak kehilangan identitas, saking diri saya kok kayanya gak penting lagi ya. Apa2 baby, semua buat baby, do I even matter anymore? Berasa saya cuman jadi “media” buat numbuhin dan nyokong kehidupan baby sejak dari dalem perut sampe udah brojol.
So, motherhood jadi pembelajaran yang luar biasa bagus buat saya belajar menyangkal diri. Hidup bukan lagi tentang diri saya sendiri.
But cheer up, by serving your baby, you are serving God!

7. Hapalin mantra: “This too, shall pas...” atau nyanyi lagunya Chrisye: “Badaaaiii pasti berlalu...”
Hari-hari awal punya baby penuh kerepotan dan kebingungan, rasanya pengen cepet-cepet lewat. Saya juga gak sabar pengen baby B cepet2 umur 2-3 bulan, yang mana semestinya udah mulai enak gak bikin kewalahan amat kayak sekarang.
Tapi saya inget juga bahwa hari-hari yang berlalu gak akan pernah bisa diulang lagi. So, saya berusaha menikmati momen yang enak2nya, dan momen yang gak enaknya dijalanin aja tanpa banyak dirasa2 atau dipikirin.
Kalo liat D udah segede ini (8 th) saya suka kangen banget masa-masa baby-nya dia, where did my baby D go? So saya ingetin diri sendiri buat menikmati masa-masa baby-nya baby B.

Segini dulu yah... cheers to all moms and moms-to-be out there!
And for you who are not moms, remember to celebrate your mom ;)

Saturday, February 13, 2016

Cerita Hamil Pertama part 4 - Birth Story part 2

Baca birth story part 1 di posting sebelumnya ya...

SC dilakukan dengan spinal anestesi, yaitu disuntik obat di tulang belakang. Ibu penata anestesi RS memang top banget, obat berhasil masuk dengan one shoot mulus. Sakitnya lumayan lah. Lalu saya dengan antusias ngikutin proses bekerjanya obat anestesi, sama enggak ya sama teorinya? Mula-mula sih kaki kerasa agak berat aja, terus kesemutan, tapi masih bisa digerakin. Terus rasa kesemutannya makin kuat, sampe pegeeelll banget. Setelah pegel berganti rasa berat dan mati rasa. Saya coba perintahin kaki supaya geser atau nekuk, eh saya liat kaki saya gak bergerak. Rasanya aneh, kaki saya gak nurut perintah dari otak, padahal otak ngelaporin bahwa perintah itu udah nyampe ke kaki. Bingung ga? Ya udah lanjut baca aja deh, hihihi...

Abis itu saya ngerasa agak sesak napas, katanya karena otot-otot melemas, jadi sebagian perut nan buncit ini ngehalangin gerakan napas saya. Lalu saya dikasih kanul O2, dipasang kateter pipis, perut saya dicuci bersih, kulitnya disterilkan. Habis itu layar-layar steril pun mulai terkembang, sebatas dada ketutup kain dan saya gak bisa lagi liat perut.

Sepanjang operasi berlangsung saya gak tidur, antusias ngikutin semua prosesnya sambil sedikit terkantuk-kantuk. Semua suara begitu familiar, saya kenal step by stepnya, so I knew exactly what happened from the sounds.  Suara paling keras dan kurang menyenangkan adalah suara suction (penyedot cairan/darah). Suara paling menyenangkan adalah tangisan pertama baby Darren Emmanuel Setiadi yang super kenceng :’)
Dengan ini nama Joko Sabarudin resmi ditanggalkan wakakak...
Pas dikeluarin dari perut D langsung nangis, sempet-sempetnya dia pipis, mancur mipisin orang-orang di dekatnya huahahah... sejak brojol udah jail ya...

D diresusitasi di kamar sebelah (istilahnya doang resusitasi, soalnya APGAR scorenya bagus), dibersihkan jalan napasnya, dipotong tali pusatnya, dilap dan dihangatkan.
Abis itu baru dideketin ke saya. He’s perfect! Matanya berbinar-binar walopun masih sembab baru lahir, bibirnya merah, tebel dan sembab, mukanya ada garis-garis bekas jari tangan yang narik dia keluar dari perut saya heheheh... udah dibedong jadi muka doang yang keliatan. Waktu itu IMD belum nge-trend, jadi gak pake IMD-IMD-an.

Lalu D dibawa ke bangsal buat perawatan rutin: suntik vitamin K (ini super penting ya ibu2, semua baby harus dapet suntikan ini pas lahir, buat pembekuan darah), salep mata antibiotik (ini prosedur tetap di Indonesia), diukur ditimbang dan dicatet data-datanya, cap telapak kaki, dll.

Kembali ke kamar, saya kudu baring rata 24 jam (juga prosedur pasca SC pada masa itu).
Dan dengan antusias saya juga ngikutin kembalinya sensorik dan motorik di kaki saya. Awalnya rasa pegel, berat dan kesemutan yang kembali. Kaki masih belum nurut perintah otak. Lama-lama ujung jari kaki saya bisa utik2, baru diikuti sama bagian-bagian yang lebih besar dan lebih dekat.

Daaannn... perut mulai berasa aneh. Rupanya obat penguat kontraksi rahim yang bikin mules. Awalnya mulesnya ringan-ringan aja, makin lama makin menjadi2. Beberapa jam kemudian mulesnya udah kayak mau lahiran lagi  >_<
Luka sayatan juga mulai kerasa perih, makin lama setiap tarik napas periiihh banget serasa disayat2 ulang. Kenapa?
Karena saya alergi obat, terutama golongan antiinflamasi/analgetik alias obat penahan sakit!

Jadi saya gak bisa sembarangan pake obat penahan sakit. Yang paling aman dan cukup poten buat pascaoperasi ya golongan morfin. Selain morfin, obat antisakit rutin cuma parasetamol. Tramadol dipake juga tapi dengan waspada. Jadi saya cuma minta morfin kalo sakitnya bener-bener udah gak ketahan.

Lalu rupanya stok antibiotik intravena saya habis, jadi diganti antibiotik lain. Ternyata saya alergi abisss sama antibiotik baru itu. Mulanya kulit cuma merah-merah, kerasa anget2 gak nyaman gitu (tingling sensation). Lama-lama guatelll dan beruntusan sekujur tubuh, dari muka sampe kaki. Padahal saya masih kudu baring rata setengah hari lagi! Huwaaa....
Rasa mules, perih, gatel, panas, campur aduk semua.

Dan saya cuma bisa terbaring tak berdaya liat suami dan mama berjibaku ngurus baby D yang di-rooming in.
Di RS sini namanya rooming in beda sama di kota ya bok, di mana baby numpang tidur manis di box di kamar kita, terus perawat stand by bisa dipanggil kapan aja buat bantu ganti popok, dampingin kita nyusuin, dimintain baju/popok/kain atau keperluan lain.
Di RS sini perlengkapan baby musti bawa sendiri. Dan baby nya dimandiin aja saban pagi, sisanya diurus sendiri. Bisa kali ya minta tolong, tapi selama ini saya perhatiin pasien-pasien juga semua urus sendiri baby-nya, gak ada yang manja minta dibantuin :P
Jadilah kami terkaget-kaget dan kerepotan sendiri. Untungnya rumah masih sekompleks ama RS, jadi suami mondar-mandir ke rumah bawain segala macem barang. Maka seluruh barang baby di rumah pun ikut pindah ke kamar rawat hahaha...

Hari pertama post op, kateter pipis dilepas, dan saya coba pipis mandiri ke pispot. Pipis pertama pun gak gampang ternyata, kudu “dipancing” dulu pake air, baru bisa keluar.
Abis itu saya dimandiin di tempat tidur, ganti baju dan sprei. Wah rasanya enak dan nyamaaann banget. Soalnya kulit saya yang beruntus merah mulai mengelupas, rasanya gatel banget gak tahan. Sakitnya kudu miring sana sini dan gerak sana sini pas dimandiin terbayar lunas sama rasa nyamannya.

Siangnya, setelah semua OK, saya coba duduk. Weleh-weleh sampe ngos-ngosan nahan perut yang suakiittt dan perih banget. Tapi masak iya mau minta morfin buat nyoba duduk or berdiri doang ya, cemen banget wkwkwkw...
Ya udah sakitnya ditahan aja.
Baru nyadar, ternyata buat segala aktivitas tuh otot perut kepake banget ya, biar kata cuma nundukin kepala atau mau miringin badan. Ckckck...
Malemnya saya baru bisa berdiri, dan keesokan harinya baru bisa jalan terbungkuk-bungkuk tertatih-tatih ke kamar mandi. FYI, saya baru bisa jongkok 2 minggu kemudian.
Malem itu temen-temen dateng nengokin, bawa kue dan nyanyiin happy birthday to me ^__^  Ulang taun gak terlupakan, soalnya saya susah gerak cuman bisa duduk dengan posisi terpaksa gitu hahaha...

Oh iya, seudah bisa duduk akhirnya saya bisa gendong baby D for the 1st time.
Asli, takjuubbb banget ngeliatnya. So awesome! Ini toh, yang selama ini menggeliat-geliut di dalem perut saya?
Liat mukanya, matanya, bulu matanya, mulutnya, jari-jarinya, semuanya menakjubkan! Liat dia kedip-kedip doang atau nguap aja saya en suami udah terkikik2 senang.  Sebentar-sebentar difotoin (tanpa flash light), divideoin, wah pokoknya garing banget lah hahaha...

Saya coba nyusuin juga, walopun ASI belum keluar. Bingung2 dan sakit (again) rasanya, tapi syahdu gimana gitu :)

Malam itu, mama saya yang udah berhari-hari kurang tidur tumbang kecapean, tidur nyenyak kayak pingsan hehehe... alhasil papaw deh ngurusin D sendiri, padahal udah kecapean hampir tumbang juga. Saya belum bisa bantu apa2, gak bisa nekuk perut buat bantu gantiin popok atau apa gitu, cuma bisa gendong sambil ngasih susu aja.
Baby D sampe sempet nyungsep di kasur pas digantiin popok sama papawnya huahahha... balada ortu baru.

Beberapa hari kemudian, setelah kami pulang ke rumah dan saya mulai lancar jalan mondar-mandir, luka operasi saya basah dan terbuka sekitar 2 cm. Kadang-kadang keluar 1-2 mm benang yang ditolak ama badan. Udah diduga sih, keliatannya saya juga sedikit alergi sama benang jahitan di kulit. Puji Tuhan gak kebuka semuanya ya. Kalo kebuka semua kudu di-repair tuh.
PR lagi buat suami, selain bantu ngurusin baby, kerja full time plus jaga malam, juga ngerawat dan ganti balutan operasi saya saban hari sampe kering dan nutup sendiri.

In the midst of all that, ada satu lagi kasih karunia Tuhan yang luar biasa indah. Satu lagi doa saya dijawab: Papa dan mama saya dilayani seorang hamba Tuhan yang lagi volunteer di tempat kami, dan menerima Tuhan Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat.
Berliku-liku jalan saya menuju ke Serukam, hasil dari doa bertahun-tahun. Mendoakan keselamatan ortu juga makan waktu belasan tahun, setiap hari tanpa absen.
Ortu saya yang awalnya kristen KTP, beberapa tahun terakhir mulai aktif dan bertumbuh dalam persekutuan wilayah di kota mereka. Tapi saya sama sekali gak nyangka, bahwa nun di tengah hutan Kalimantan-lah mereka dilayani dan menerima Yesus.
Hamba Tuhan yang melayani ortu saya cerita, bahwa saat mereka lagi ngobrol2 santai biasa, dia merasakan dorongan yang sangat kuat buat membimbing ortu saya berdoa menerima Yesus.
Praise the Lord!

Hari ke-9, ortu dan adik saya pulang (erh tepatnya traveling ke Kuching hehehe... kan deket dari sini). Maka dimulailah perjuangan tak terlupakan ngurusin newborn tanpa bala bantuan.
Pagi-sore saya ngurus sendiri (puji Tuhan kerjaan RT dibantu ama helper setengah harian), soalnya setiap hari suami pulang sekitar jam 7 atau 8an, sibuk banget karena lagi akreditasi rumah sakit. Plus jaga malem juga sesuai jadualnya. Seinget saya jaga malemnya gak sering, thanks to teman2 yang bantu. So malem sampe dini hari bagiannya suami. Subuh bagian saya lagi, pagi sebisanya kami nyuri2 tidur sesuai peruntungan di hari itu wkwkwk....

Siapa bilang punya baby itu seindah iklan2 di TV? Yang ada tampang lusuh dan baju rombeng kena pipis, gumoh, ASI, keringet, dan gak sempet mandi :D
Belum lagi baby blues-nya T_T

Tapiii... inga-inga, hari-hari sulit itu akan segera berlalu. SEGERA. Beneran.
Mau baby blues, depresi, sulit bonding sama baby, stres, dll, tapi NIKMATnya, rasa TAKJUBnya sama baby yang Tuhan kasih ke pangkuan kita gak bisa digambarkan dengan kata-kata. Makin connect juga sama suami, karena sama-sama luar biasa sayang sama seorang makluk mungil yang baru bisa nangis, pipis, pup dan bobo.
Ritme hidup jadi kacau, memang udah wajar. Kita lemah amburadul juga wajar. Mewek-mewek ga jelas, salah ngerjain ini itu juga wajar.
Pegang teguh bahwa God’s grace is sufficient. His blessing is abundant. He will walk you through, jalanin aja sehari demi sehari. Dilewatin aja jangan dipikirin ;)
That’s how most new moms survive! ^__^

Yah sekian kisah saya hamil dan melahirkan anak pertama.
Nantikan kisah hamil dan melahirkan anak kedua ya...
Sabar-sabar dulu, belom brojolan soalnya nih, tinggal nunggu hari ;)

Wednesday, February 10, 2016

Cerita Hamil Pertama part 3 - Birth Story

Kalo mau baca cerita hamil pertama part 1 dan part 2, buka postingan sebelumnya ya.

Akhirnya kehamilan saya aterm (cukup bulan) juga.  Puji Tuhan. Gak nyangka baby Joko bertahan sampe aterm.

Makin mendekati TTP (Taksiran Tanggal Persalinan) alias due date, dokter yang biasa antenatal care-in saya pergi ke Jawa selama semingguan. :O
Dokter spesialis anak juga keluar kota. Dokter spesialis penyakit dalam juga keluar kota. Pokoknya semua konsulen ada agenda keluar Kalbar.
Dokter bedah umum doang yang bisa siap dipanggil, itu pun tinggalnya di kabupaten sebelah.

Galau lagi dah...

Kalo berhasil lahiran normal sih gak masalah ya, bidan senior banyak, dokter umum juga banyak. Fasilitas lain OK.
Lha tapi kalo mendadak harus SC gimenong? Ke kota terdekat yang fasilitas SC-nya memadai jaraknya 1 jam perjalanan, ke RS rujukan di ibukota propinsi jaraknya 4-5 jam perjalanan.
Dan saya kan gak pernah antenatal care di kota, jadi ribet kalo mendadak mau lahiran di sana. Gak hapal tempatnya, gak tau juga mau ke dokter siapa, dll.

Di RS kami, pasien yang mau lahiran selalu dipegang oleh dokter cewe.
Yah kalo saya sendiri yang mau lahiran gimana dong, masa jeruk makan jeruk? Wkwkwkwk...
Soalnya rekan-rekan dokter cewe juga galau kalo kudu nolong saya lahiran.
Lagian saya akuin, kami dokter2 umum nan muda belia langsing tralala fresh or semi-fresh graduate, kalo dibandingin sama bidan2 senior di RS kami yang jam terbangnya udah puluhan taun mah pengalamannya kalah jauh dong.

Maka kami pun berdoa lagi. Dulu doa kenceng2 supaya Joko sabar sampe aterm. Sekarang udah aterm, doa kenceng2 supaya waktu lahiran pas para konsulen udah balik lagi ke RS.

Menghitung hari... detik demi detik...

Sehari demi sehari yang berhasil dilewati tanpa ada tanda mau lahiran disyukuri dengan sungguh-sungguh.

Sampai akhirnya para dokter spesialis berpulangan satu persatu. Bersorak-sorai lah kami dengan jawaban Tuhan. Tinggal dokter spesialis anak yang belum balik. It’s OK lah ya, yang laen udah lengkap kok. Untuk tugas resusitasi baby waktu lahir sih dokter umum juga bisa kok, apalagi konsulen lain.

Dua hari setelah TTP, atau 2 hari sebelum ulang tahun saya yang ke-29, pagi-pagi seabis mandi saya ada tanda-tanda mau lahiran (lendir darah). Kontraksi sih belum teratur. Abis itu saya ke klinik, periksa dalam baru bukaan 1. Dianjurkan observasi di bangsal bidan.

Saya santai2 aja, pulang dulu, beres2, mandi and keramas lagi, mana tau kapan lagi saya sempet mandi dan keramas ya. Abis makan siang baru saya masuk ke bangsal. Kontraksi udah lumayan sering, tapi belum terlalu kuat. Sore dicek lagi pembukaan 3, kontraksi tetep belum kuat.

Waktu planning lahiran, saya en suami udah sepakat gak mau pake induksi. Kalo macet langsung SC aja, karena di RS belum ada CTG, jadi riskan untuk mantau kondisi baby selama diinduksi. Juga seandainya gawat janin, nyiapin SC cito (darurat) kayanya lebih berisiko juga daripada kalo SCnya semi-elektif (segera). Ini sih pilihan pribadi kami aja ya.

Sampe tengah malem, pembukaan tetep stuck di 3, kepala baby Joko belum turun, dan kontraksi masih kurang kuat. Kontraksinya emang frekuensinya lumayan, rasa sakitnya juga udah kerasa lumayan sakit, walopun masih sangat bisa saya tahanin. Tapi dokter bilang kalo kontraksinya terus kayak begini sih kecil kemungkinan pembukaan bakal maju, jadi kalo gak mau diinduksi ya better SC aja, gak usah berlama-lama juga.

Suami sih udah parno, kuatir banget liat proses lahiran yang kemajuannya minim. So, subuh-subuh akhirnya diputuskan untuk SC aja jam 10 pagi.

Yo wes lah, saya puasa, en siap2.

Jam 9.30an saya jalan ke kamar operasi, ketawa ketiwi dan berfoto-foto :)  Di kamar operasi disambut tim yang udah saya pesenin dari jauh-jauh hari, kalau-kalau saya kudu SC. Kamar operasi yang saya pake untuk sementara verbodden buat perawat cowo hahaha... Saya gak kebayang kalo berbugil ria di meja operasi ditontonin rekan2 kerja cowo yang saban hari ketemu, aduuuhh maakk... jangan dong... Bersyukur banget buat pengertian kru kamar operasi yang mengabulkan permintaan reseh saya :D  Untungnya semua kru kamar operasi yang cewe itu ibu2, jadi maklum ;)

Mama saya galau banget. Setelah pulang sebentar ke rumah dinas saya di kompleks, mau balik ke RS sempet nyasar keluar sampe ke kantin yang letaknya hampir di luar kompleks RS.
Papa dan adik saya rencananya baru mau dateng 2 hari lagi.

To be continued ke Birth story part 2 ya...

Sunday, February 7, 2016

Cerita Hamil Pertama - part 2

Baca “Cerita Hamil Pertama part 1” di posting sebelumnya ya.

Setelah drama hamil-gak hamil di trimester pertama, masuk trimester kedua, saya masih depresi dan moody banget. Nafsu makan yang ilang lenyap sekarang udah diganti dengan semangat maksain makan, apa aja asal bisa masuk, demi dedek baby di perut yang selama ini kayanya kurang gizi.

Herannya saya gak terlalu mual dan gak pernah muntah. Sepanjang hamil pertama saya muntah cuma 2-3 kali doang. 1-2 kali di rumah gagara langsung baringan gak lama setelah makan, yang sekali lagi pas kerja, malu-maluin dan ngerjain banget pokoknya -.-‘

Setelah tau hamil 12 minggu, iseng-iseng kami test pack lagi. Hasilnya awalnya masih tetep negatif (ngotot amat ni test pack ya!), lama-lama baru muncul garis kedua, tanda positif. Itu pun tipis samar-samar. Ckckck... apa ini artinya kadar hormon saya rendah ya, entahlah.
Konon kadar hormon yang tinggi bikin bumil merasa mual, muntah, dan keluhan-keluhan hamil lainnya. Jadi sabar-sabar ya, para bumil muda yang lagi ngerasa sengsara. Your body is doing its job, nurturing your baby properly. Nanti kalo udah seneng-senengnya hamil dan punya baby, lupa kok sama susahnya ;)

Di trimester 2 ini kami ambil cuti dan pulang kampung. Tujuannya selain nengok keluarga (dan ditengok keluarga), perbaikan gizi, refreshing untuk memperbaiki kondisi kejiwaan saya, perbaikan gizi, dan perbaikan gizi hahahha... soalnya di kompleks tempat tinggal kami susah cari cemilan yang berkenan di lidah saya, terus aja pengenin makanan2 dari kampung halaman: batagor, es campur pa Oyen, dll (gak disebutin ya, entar yang baca pada ikutan ngidam).
Roti tawar kudu dibeli di kota, perjalanan sekitar sejam. Setiap hari Senin dan Rabu suka ada tukang es krim Walls keliling yang pake motor. Suami suka beliin beberapa cup sekedar buat saya cemilin, atau kalo lagi ada roti, saya bikin ice cream sandwich buat pengganjal rasa lapar yang muncul terus menerus. Pelan-pelan nafsu makan saya pulih, dan menggelora bak ombak di tempat surfing wakakkaa...

Memasuki kehamilan 29 minggu, perut saya mulai sering kontraksi.
FYI, selama trimester 1 saya kerja setengah hari doang, tanpa jaga malem (tentu gaji juga disesuaikan lah ya). Jatah jaga malem saya diambil alih suami.
Masuk trimester 2, depresi dll saya mulai membaik, saya kembali kerja full time, plus jaga malam. Sistem jaga malam di RS kami lumayan, yaitu kerja full time jam 7-17, dokter jaga langsung lanjut kerja jam 17-7 pagi keesokan harinya, dan sambung lagi jam kerja reguler 7-17. So, 34 jam ++ (kalo masih ada pasien atau operasi ya lanjut aja pokoknya sampe selesai).
Suatu hari setelah hari kerja yang panjang, sesaat sebelum pulang saya ngerasa perut kenceng-kenceng. Awalnya sih saya anggap Braxton Hicks (kontraksi palsu) biasa. Tapi kok sering ya. Setelah saya perhatikan betul-betul, kontraksi rutin tiap 15 menit sekali, intensitasnya lumayan kuat. Setelah 2 jam kontraksi rutin terus berlanjut, saya konsultasi, dan dianjurkan bedrest dan minum obat anti-kontraksi.

Haiz... mulailah galau kuatir. Yang bener aja nih, masa mau lahiran, baru 29 minggu?! Belom persiapan apa-apa, mana di RS kami fasilitas untuk merawat baby prematur kan gak secanggih di kota-kota besar.
Abis minum obat kontraksi agak berkurang, tapi gak ilang tuh. So, besoknya saya dianjurin bedrest dan gak kerja. Sampe siang, kontraksi masih sering muncul, sampe akhirnya dikirim bidan untuk cek kondisi janin dan kontraksi saya di rumah. Waktu itu belum ada alat CTG di RS kami. Akhirnya saya dianjurin opname di RS, untuk dikasih obat anti kontraksi, suntikan buat pematangan paru-paru janin (jaga-jaga seandainya kontraksi terus berlanjut dan baby lahir sebelum waktunya), dan observasi.
Setelah sekitar 2 hari dirawat, saya dipulangkan dengan pesan kudu bedrest, sampe usia kehamilan minimal 35 minggu, di mana baby dianggap udah cukup kuat dan aman seandainya pun kelahirannya gak bisa ditunda sampe cukup bulan.

Maka 5 minggu berikutnya diisi dengan kebosenan, kepanasan, baring-baring ga jelas di kamar sambil cari-cari kegiatan buat ngisi waktu. Waktu itu belom jamannya Facebook, jadi saya kontak ama temen-temen lama yang baru atau baru mau jadi mama via Friendster (galau dulu, mau nyebut Friendster apa gak usah, takut dikira tuwek sama pembaca :P).
Saya juga bikin “bedrest journal”, awalnya buat mantau kontraksi dan efek obat, eh lama-lama malah asik ngejurnal deh.

Dodolnya, saya gak terlalu banyak mengedukasi diri sendiri tentang persalinan dan kelahiran. Berasa udah tau teorinya dan sering nolong orang lahiran, baik normal maupun SC (sebagian besar saya asistenin doang sih, sesuai SOP di RS, dan pernah sekali kerjain SC disupervisi sama dokter spesialisnya). Waktu itu sinyal internet di tempat kami belom terlalu bagus. Medsos dan google juga belum gegap gempita macam sekarang. Sekarang sih udah trend banget tuh ASI eksklusif, gentle birth lah, water birth lah, home birth lah, dlsb. Tanpa dicari pun udah bermunculan sendiri tuh artikel2nya berseliweran di medsos.

Minggu-minggu bedrest diisi dengan segambreng doa dari keluarga dan keluarga besar RS. Di setiap kesempatan ibadah baik di kapel maupun persekutuan, pasti saya dan baby diselipin jadi pokok doa. Waktu itu kami udah tau baby-nya cowo. Banyak orang nanyain mau dikasih nama apa, jadilah kami kasih panggilan kesayangan JOKO, karena bapaknya orang Jowo wakakakak...
Dan karena sering dinasehatin supaya Joko sabar-sabar jangan lahir kecepetan, lama-lama Joko pun dapet nama lengkap: Joko Sabarudin ^__^

To be continued lagi ya... 

Thursday, February 4, 2016

Cerita Hamil Pertama - part 1

Belakangan saya lagi hobi bacain pengalaman orang-orang yang melahirkan.
Ceritanya sih buat persiapan karena saya sendiri sebentar lagi mau lahiran anak ke-2.
Terus jadi inget cita-cita lama yang belom kesampean: nulis pengalaman saya sendiri pas lahiran anak pertama. Basi banget ga sih, secara udah lewat 8 taun lebih hahaha....
Gak papa lah ya, dulu kan blog saya belom ada pembacanya (cuma segelintir kenalan dan temen2 deket doang yang baca), sekarang lumayan lah, dan nambah jadi dua gelintir.

Lagi pula, taun ini kayanya jadi taun baby boom soalnya temen-temen blogger lagi pada tekdung berjamaah juga (colek Lia, Mega, Cella), beberapa temen blogger juga baru punya baby taun lalu. So, lagi nge-trend nih ceritanya kisah hamil dan lahiran, jadi saya numpang latah ikut meramaikan ya...

Alkisah di awal 2007, saya en suami masih kerja di RSU Bethesda Serukam di Kalimantan Barat.
Akhir Februari-Maret (sekitar 7-8 bulan setelah nikah), saya menunjukkan gejala-gejala... SETRES hahaha.... bukan, bukan hamil. Entah waktu itu memang lagi banyak problem atau apa, pokoknya nafsu makan saya menghilang, mood kacau, tertekan, dll.  Sebenernya stres sih standar buat kerjaan kami di sana, soalnya serukam sendiri suka digadang-gadang singkatan dari SEru, RUnyam, dan menceKAM :D  Becanda lah ya...

Setelah beberapa minggu telat, kami pun test pack. Hasilnya negatif. Emang suka telat-telat gitu sih, saya ada riwayat kista ovarium juga. Beberapa hari kemudian, test pack lagi, masih negatif juga. Kesimpulan kami: saya stres.

Maka dalam rangka refreshing, bareng beberapa teman dokter, jalan-jalan lah kami ke Riam Merasap, air terjun yang indah permai di wilayah utara Kalbar. Kami cuma taunya perjalanan sekitar 3 jam, gak tau kalo perjalanan itu BERAT karena jalanan rusak parah banget. Digojlok-gojlok di jalanan rusak sepanjang 1 jam lebih, saya sempet becanda, kalo hamil bisa keguguran kali nih... abis perjalanan berat, sampe di lokasi, ternyata kudu pake hiking lagi plus turun bukit yang curam banget (kemiringan ada kali 45 derajat, maybe even more). Buset dah... Tapi akhirnya nyampe juga. Dan bener indah banget air terjunnya, masih asri karena tersembunyi nun di tengah hutan belantara Kalbar.

Pulangnya kami mendaki lagi, hiking lagi menuju tempat parkir mobil, dan digojlok-gojlok lagi di jalanan rusak.
Hanya Tuhan yang tau kalo waktu itu saya udah hamil 6 minggu, hahaha....*ga aneh anaknya pencilatan dan hingar bingar gitu*

Pulang dari sana, jiwa lumayan refresh, raga yang ancooorrr hahaha... Tapi mood, rasa tertekan, dan nafsu makan saya tetap buruk sekali, sampe turun 3 kg. Saingan ama pasien TBC kronis di bangsal >_< Dengan tinggi badan sekitar 166 cm, BB saya sisa 39 kg sajah! Ckckck...
Untung di mata suami saya tetap cantik wkwkwk...

Karena kondisi saya begitu memprihatinkan, saya test pack lagi. Saya mikir kalo gak hamil berarti saya gila hahaha...
Eh ternyata negatif lagi! Sampe 3x test pack semuanya negatif. Awalnya pake test pack murahan (mungkin udah kadaluwarsa wkwkwk), belakangan ngemodal beli test pack bagusan, tapi negatif juga. Beneran gila kah? @_@

Akhirnya pada suatu hari Minggu malam di bulan April, kami ke klinik buat USG.
Kenapa Minggu malam? Karena kliniknya tutup– loh?!
Saya dulu sering kebagian tugas periksa USG ibu-ibu hamil (ala kadarnya, mind you, soalnya saya gak ahli, belajar otodidak doang). So, demi penghematan, kami pikir mendingan “ngintip” sendiri lah (= gratis), kalo kemudian dirasa perlu baru periksa USG beneran ama ahlinya (= bayar), hahahha... pengiritan banget ya...

Setelah numpang minjem kunci ke perawat jaga, kami berdua ke ruang USG. Dari rumah udah persiapan minum banyak en penuhin kandung kencing. Trus saya berbaring di meja USG, dengan posisi sedemikian rupa supaya kami berdua bisa sama2 liat layar, trus pegang probe n periksa USG sendiri.

Daaan....  tampaklah kantong kehamilan yang udah gede dan jelas banget, gak perlu pake gerak2in probe USG buat nyari-nyari. Saya terpana, gak nyangka. Suami saya langsung nangis terharu. Saya malah gak nangis, sibuk terbengong-bengong, percaya gak percaya.
Gini emang “panic mode” saya: enggak gaduh gelisah, tapi diem dan hiperfokus. Segala pikiran, perasaan dll yang gak penting otomatis tersingkir, dan fokus ke prioritas yang kudu dikerjakan duluan, makanya lumayan cocok lah jadi dokter ya ;)
Abis itu saya beres2, matiin alat, ngunci pintu ruang USG, dan kembaliin kunci ke perawat. Gak begitu inget suami saya ngapain, melonjak-lonjak sambil berubah2 warna kali (emang bunglon...), sesuai rasa girang, kaget, lega, takut yang datang silih berganti hahaha...

1-2 hari kemudian baru kami USG sama ahlinya. Dan bener, udah ada janin ukuran sekitar 1 cm, jantungnya udah keliatan berdenyut, usia kehamilan 8 minggu.
8 minggu hamil tanpa disadari, risiko dong ya... Gak inget lagi obat apa yang saya minum selama itu, pantangan apa yang saya makan/minum juga, segala asam folat dan vitamin buat trimester pertama yang saya enggak minum, sampe BB yang cuma 39 kg, pergi hiking pula. Bisa bertahan idup aja udah syukur, lah ini sambil numbuhin janin yang belum diketahui keberadaannya T_T

Tapi anaknya di kemudian hari lahir 3,2 kg, montok dan sehat, cerdas, aktif (yah sedikit hiper) heheheh... Maknyak juga naik BB total 23 kg.

Hmm... sambil ngetik ini saya baru nyadar, such drama ^_^’’  Anake sampe detik ini juga banyak drama dan melodramanya hahahha... buset... sebelum test pack positif pun udah drama Prince dia (babenya yang drama King :D).

So, buat yang lagi pada hamil muda, don’t worry too much ya. Orang hamil emang naturally banyak pikiran dan kekuatiran. Tapi nature has its ways to nurture our babies.
Dan jaauuh sebelum kita, ortu dunia-nya si baby tau dan berusaha jagain baby, Bapa Surgawi-nya baby udah tau, udah jagain, pelihara, dan rencanain dengan detail setiap sel tubuhnya bahkan hari-hari hidupnya kelak.


"Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, menenun aku dalam kandungan ibuku. 
Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena kejadianku dahsyat dan ajaib; ajaib apa yang Kaubuat, dan jiwaku benar-benar menyadarinya. 
Tulang-tulangku tidak terlindung bagi-Mu, ketika aku dijadikan di tempat yang tersembunyi, dan aku direkam di bagian-bagian bumi yang paling bawah; 
mata-Mu melihat selagi aku bakal anak, dan dalam kitab-Mu semuanya tertulis hari-hari yang akan dibentuk, sebelum ada satu pun dari padanya." 
Mazmur 139:13-16

To be continued... 

Saturday, January 30, 2016

Angsio Kepiting ala Mamaw

Bahan:
1 kg kepiting (3 ekor ukuran sedang)
4 bawang merah, iris halus
3 bawang putih, geprek, cincang halus
1/2 bawang bombay ukuran kecil, cincang halus
1-2 tomat merah, potong 8
1 cabe merah, potong 1 cm
1 bawang daun, potong 2 cm
2 cm (seruas jempol) jahe, BAKAR, iris tipis
1 telur ayam, kocok lepas atau 3 sdm tepung maizena
3-4 sdm kecap manis
3-4 sdm saus tiram
600 cc air (saya bikin buanyak sausnya, kalo mau dikurangin, porsi bumbu dikurangin juga)
Garam
Merica
Gula pasir
3 sdm minyak goreng

Cara:
1. Kepiting dibelah 2, bersihkan, geprek capitnya.
2. Tumis berurutan: bawang merah, bawang putih, 2 menit kemudian jahe, 2 menit kemudian bawang bombay, setelah layu dan harum masukkan tomat, daun bawang, cabe (karena saya mau gak pedes, jadinya cabe saya masukkan belakangan dan bijinya dibuang. Kalo mau pedes, banyakin cabenya dan dimasukkan lebih awal).
3. Setelah bumbu mateng, masukkan kepiting, aduk-aduk supaya bumbu merata, lalu biarkan sekitar 10 menit sambil ditutup (diungkep). Kalo udah wangi dan kepiting mulai berwarna merah, masukkan air, aduk supaya matengnya kepiting merata.
4. Setelah seluruh kepiting berwarna merah merata, masukkan garam, merica, gula pasir, kecap manis, saus tiram. Koreksi rasa.
5. Kentalkan kuahnya dengan memasukkan telur (udah dikocok lepas ya) perlahan-lahan sambil diaduk. Atau boleh juga pakai tepung maizena yang dilarutkan dengan sedikit air.
Udah deh.

Masih nangkring di kompor, aye bukan foodie blogger yang fotonya cantik2 sih :P
Yang penting bukan hoax ya ;)


Note:
1. Cara membersihkan kepiting:
Kepiting ditelentangkan, dibelah jadi 2. Buang bagian mulut, penutup perutnya, sama insang yang kotor. Kalo insang yang bersih dibiarkan. Insang bikin kaldu kepiting jadi gurih, jadi jangan dibuang semua. Sikat lumpur yang melekat di cangkang pake sikat gigi bekas. Geprek capit dengan ulekan.

2. Cara memilih kepiting:
Kepiting betina punya penutup perut berbentuk setengah lingkaran, sedangkan yang jantan penutup perutnya berbentuk segitiga. Kalo saya sih suka kepiting betina, dagingnya lebih banyak dan kadang ada telurnya. Pilih kepiting yang berat, yang ringan kopong, dagingnya sedikit.
Sekedar catatan, bu mentri Susi Pudjiastuti udah melarang penangkapan kepiting telur, untuk menjaga kelestariannya di alam. Jadi saya udah gak pernah lagi nyari kepiting telur, asal betina aja, kalo kebeneran dapet sedikit telur ya syukur ;)

3. Kepiting harus dibeli dalam keadaan hidup. Kepiting yang udah mati berlendir (konon, saya sih gak pernah dapet kepiting mati atau ditinggal mati kepiting yang belum diolah :P) dan tidak bisa lagi dikonsumsi. Sebaiknya setelah dibelah dan dibersihkan, kepiting cepet2 diolah supaya masih fresh.

4. Kalo mau sausnya sedikit, airnya jangan banyak-banyak dan porsi bumbu boleh dikurangi. Bumbu di resep ini buat air 600 cc, banyak yah? Soalnya my hubby doyan banget kuah sausnya, jadi saya masakin banyak2 kuahnya, sampe bentukannya hampir setengah sup :P  Maklum, sayang banget sih sama suami, jiakakak...

5. Jahe-nya HARUS dibakar dulu SEBELUM diiris ya, soalnya di sinilah rahasia kelezatannya (tsaah). Udah baek2 dibagi rahasia dapur, kudu diturutin dong ah (maksa).
Saya sih bakarnya dengan cara ditusuk pake pisau, bakar pake api kecil kompor gas sekitar 3 menitan. Jangan bakar seudah diiris, soalnya jadi susyeh lah :)

Pertama belajar masak ini diajarin mertua tercinta. Setelah tinggal di Makassar, makan angsio di RM Apong dan termehek-mehek keenakan, saya modifikasi sedikit resep warisan mertua.
Menurut suami sih uenaaak banget, beda tipis sama yang di RM Apong *nyengir sombong, wakaka*

Selamat nyoba ya...
Resep ini sepesial saya tulis buat A, my long time hopeng dalam rangka janjian mau tukeran resep kepiting ;D

Wednesday, January 20, 2016

Diagnosis dan Apa yang Harus Dilakukan? Part 2

Sekarang saya mau share tentang terapi (dikit) dan diet buat para ortu yang anaknya baru didiagnosis sebagai Anak Berkebutuhan Khusus (ABK) (misalnya ASD – Autism Spectrum Disorder, AD(H)D – Attention Deficit (Hyperactivity) Disorder, SPD – Sensory Processing Disorder, Asperger Syndrome (sejenis autisme yang high functioning), dan sejenisnya.

Ini berdasarkan pengetahuan dan pengalaman saya yang terbatas, saya bikin sesimpel mungkin buat membantu para ortu yang baru saja memulai perjuangan membesarkan ABKnya. Untuk keterangan yang lebih mendetail silakan baca2, browsing, atau konsultasi dengan terapis masing-masing ya.


TERAPI

1. Terapi Okupasi (Occupational Therapy / OT)
Termasuk di dalamnya: Sensori Integrasi (SI)

2. Terapi Wicara (Speech Therapy)

3. Terapi ABA (Applied Behavioral Analysis)

4. Terapi Perilaku (Behavioral Therapy), misalnya CBT (Cognitive Behavioral Therapy)

5. Ada juga terapi-terapi lain yang lebih khusus, tergantung aliran yang dianut psikolog/dokter konsultan masing-masing.
Di antaranya: Floortime (ini dianut psikolog anak saya), metoda Glenn Doman (yang ini udah ada patennya sendiri, dan bersifat umum bukan cuma buat ASD, tapi juga buat anak-anak dengan brain injury lain seperti cerebral palsy, Down Syndrome, dll), juga terapi-terapi tambahan kaya Dolphin Therapy, yoga, dan lain-lain.

6. BIT (Biomedic Intervention Therapy) – ini lebih ke arah diet daripada terapi fisik
Yaitu pendekatan terapi dengan pengaturan pola makan (diet eliminasi dan rotasi), pemberian suplemen vitamin, mineral dan enzim yang membantu pencernaan.

Buat masing-masing terapi ini saya gak jelasin lebih lanjut ya, browsing aja.

Basically kalo buat ASD sih terapi utamanya ABA, SI dan Speech Therapy (karena anak2 dengan ASD kebanyakan mengalami gangguan komunikasi).
Kalo buat anak-anak yang hiperaktif atau gangguan koordinasi, umumnya diberi program Terapi Okupasi (SI) dan Terapi Perilaku.
Ada baiknya juga konsultasi BIT dilakukan sejak awal, supaya bisa segera mulai dengan diet yang bener.


DIET

1. Gluten Free (GF)
Pantang makan makanan yang mengandung gluten (protein dari terigu, gandum, oat, semolina/pasta).
Pada ABK, banyak terdapat gangguan metabolisme di mana badan mereka gak bisa mencerna gluten dengan baik. Pada orang biasa pun gluten sudah diakui kurang bagus buat pencernaan, jadi sebisa mungkin sebaiknya dihindari. Pada ABK khususnya ASD gluten tidak tercerna dengan baik, sehingga membentuk zat yang disebut gluteomorfin. Gluteomorfin ini efeknya seperti morfin, memunculkan banyak perilaku aneh pada anak ASD, seperti ketawa-ketawa gak jelas, mengepak-ngepakkan tangan, dan sebagainya.

2. Dairy Free (DF) – ada juga yang menyebut Casein Free (CF)
Pantang susu dan turunannya, seperti keju, krim, yogurt. Efeknya di badan ABK mirip sama gluten. Pencernaan para ABK juga orang biasa yang kayak gini sering disebut “Leaky Gut Syndrome” atau usus “bocor”. Silakan google buat keterangan lengkapnya ya.

3. Sugar Free (SF)
Pantang gula pasir.
Kalo dietnya superketat, gula merah, gula palem (gula semut), maple syrup, molasses, madu, nectar (nektar dari bunga atau pohon palem) juga ikutan dipantang.
Kalo dietnya superduper ketat bin edun, pemanis modern kayak stevia (pemanis alami dari daun stevia) atau “No Sugar” (saya lupa isinya apa) juga ikut dipantangin.
Gula jagung (ada tuh merk yang terkenal banget, mengklaim sebagai pemanis sehat? BOHONG sodara2!), sama aja ga sehatnya.
Pemanis buatan seperti aspartame, sakarin sih jangan dibahas ya, itu bukan pemanis sodara2, tapi RACUN.
Hindari juga permen yang mengandung zat-zat ini ya. Pesan saya buat ortu yang anak2nya “normal” atau ibu2 hamil, hati2 dengan permen karena BUANYAK banget (hampir semuanya malah) yang mengandung zat racun. Banyak permen yang mencantumkan peringatan di kemasannya, menyatakan bahayanya buat anak balita atau ibu hamil, tapi tulisannya sekecil kuman, nyaris gak kebaca (mungkin cuma kebaca ama segelintir emak2 freak macem saya yang suka melototin kandungan produk2 sampe jereng wkwkwkw...). Kalo lagi iseng cobain deh baca kemasan permen, you’ll be surprised and freak out too!

Nah 3 pantangan di atas ini biasanya digabung dan disebut diet GFDFSF, jadi pantangan utama buat ABK, khususnya ASD.

Pantangan lainnya:

4. Pewarna, pengawet, dan penyedap
Pewarna itu meliputi SEMUA makanan/minuman/obat yang berwarna. Simpel. Tapi mengejutkan wkwkwk... karena ternyata cokelat pun kebanyakan diberi pewarna loh, campuran warna merah, biru dan kuning. Jadi bukan dari bubuk cokelat doang. Es krim vanila yang warnanya “putih” itu banyak diberi pewarna kuning, dalam jumlah kecil. Permen, segala sesuatu yang “rasa stroberi” (termasuk susu), minuman2 yang tidak bening, saus botolan, margarin/mentega, sampe syrup obat-obatan atau tablet vitamin C dan tablet/kapsul/kaplet obat warna warni lainnya SEMUA-MUANYA pake pewarna.
Pengawet ada di semua processed food seperti makanan/minuman kemasan (kaleng maupun kotak), sosis dan sejenisnya, saus2 botolan, biskuit2 dan sebagian besar makanan yang ada di lorong cemilan di supermarket mengandung pengawet. Juga sebagian besar roti atau kue basah komersil.
Penyedap yaitu MSG, dan kaldu2 komersil, semua keripik komersil, dan kawan-kawannya (udah cukup jelas lah ya).

5. Makanan yang mengandung fenol/salisilat.
Baca di http://www.tacanow.org/family-resources/phenols-salicylates-additives/ buat penjelasannya. Artikel ini jelas banget dan enak dibaca, tapi in English ya.
Kalo itu masih kurang, ini ada satu lagi: https://healingautismandadhd.wordpress.com/diet-2/phenolssalicylates/

Banyak ABK yang badannya gak bisa mencerna makanan yang banyak mengandung fenol dan salisilat, seperti: tomat, apel, kacang tanah, pisang, jeruk, coklat (kakao), anggur merah/hitam.
Obat yang mengandung salisilat seperti parasetamol juga perlu dihindari.
Tapi, good news nya, ada enzim yang bisa membantu mencerna fenol dan salisilat.

Nah diet dari 1-5 ini sering disebut juga diet Feingold. Diambil dari nama Benjamin Feingold, seorang dokter yang di tahun 1960an udah nemu banyak anak dengan gejala autisme. Trus dr. Feingold nemu juga kaitan antara makanan tertentu dengan perilaku hiperaktif pada anak-anak. Maka dia mencetuskanlah diet Feingold ini, yang udah terbukti membantu banyak banget anak ASD dan juga ADHD.

6. Alergen khusus yang anak kita alergi, misalnya telur, atau kacang.
Ini mah udah jelas lah kudu dihindarin ya. Kesadaran masing-masing aja :)
Ada juga orang yang menganggap remeh alergi, kalo efeknya ringan, misalnya cuman bikin sedikit kembung atau sedikit gatel2. Yah terserah masing-masing aja sih mau dihindarin apa enggak.

7. Buah-buahan yang mengandung kadar gula tinggi kadang-kadang juga memunculkan perilaku aneh pada anak ASD, seperti buah duku, kelengkeng, mangga.

8. Pantang kedelai dan turunannya (tahu, tempe, kecap, susu kedelai, tauco, dll).
Kedelai ini masih kontroversial, ada yang ngotot bagus, ada yang ngotot gak bagus.
Yang saya tau, bayi kurang dari 6 bulan sebaiknya jangan diberi susu soya, karena badannya belum bisa mencerna susu soya.
Kalo anak saya sih masih mengonsumsi kedelai (tempe, tahu) dalam jumlah terbatas

Selain pantangan2 ini, idealnya makanan dan minuman yang boleh dikonsumsi pun perlu di-ROTASI, artinya dikonsumsi maksimal sekali dalam 5 hari. Jadi kalo hari Senin makan sayur A misalnya, maka sayur A baru boleh dimakan lagi hari Sabtu.

Udah puyeng belum, ibu2 / bapak2?
Buat yang baru pertama belajar soal diet, PASTI puyeng, jangan berkecil hati ya. Kalo gak puyeng artinya udah berenti baca dan kabur kali heheheh....

Tenang.... tarik napas dulu, trus lanjut baca ya... ^___^
Walopun jalan tampak terjal, kita banyak temennya kok, yuk sama-sama mendaki, “pelan pelaaann sajaaaa....” (bayangkan saya nyanyi niru mbak Tantri Kotak)

Sebelum saya kasih contoh menu diet, saya mau ingetin satu hal dulu.
Untuk memulai diet, penting banget agar kita bersikap REALISTIS.

Daripada kewalahan sendiri pengen lakuin semua yang ideal, trus ujung2nya frustrasi sendiri, yuk kita pilih dengan realistis dan rasional, mana yang bisa langsung dikerjakan, mana yang dicatet dulu buat jadi PR, dan nanti diterapkan sambil jalan, kalo situasi udah memungkinkan.
Perjalanan membesarkan ABK itu bukan lari SPRINT, tapi MARATHON.
Jadi penting buat siapin stamina supaya tahan sampe garis finis (yang masih jauh entah di mana itu), jangan digas pol di awal tapi sebentar aja udah melempem.

Pengalaman pribadi udah konsultasi kesana kemari dan ketemu berbagai macam ahli, gabung di grup dan ketemu berbagai macam emak2, sejujurnya saya justru suka frustrasi setelah konsultasi atau ketemu emak2 yang “inspirasional” :)
Rasa tidak mampu dan inadequate langsung membanjir.
Saya kagum sekaligus lelah liat para bunda hebat di luar sana, yang perjuangannya wow. Sedangkan saya kok masih berkutat di hal-hal yang tampaknya remeh.
Mereka berjuang terapi dan diet dengan ketekunan, semangat dan tekad membara dalam dada, bak pelari maraton olimpiade, sedangkan saya kok cuman ngesot di tempat doang (udah ngesot, di tempat pula wkwkwk... boro-boro maraton).

Pernah juga saya disindir soal diet di grup, sengatnya aduhai pedih sekali, sampe 2 hari kemudian baru saya bisa menitikkan airmata. 2 hari sebelumnya saya cuma bengong bengong bingung, kenapa dari orang yang senasib sepenanggungan justru keluar judgement yang lebih dahsyat daripada judgement dari orang-orang yang tidak mengalami apa yang saya alami.

Makanya saya bilang, setiap grup punya filosofinya masing2.
Grup dengan aliran diet ketat cenderung bersikap tegas (bahkan ekstrim) soal diet. Grup dengan aliran terapi cenderung mencela mereka yang menggunakan obat-obatan. Makanya penting supaya kita saling menghargai, gak usah menghakimi, karena apa yang baik dan cocok buat orang lain belum tentu cocok buat kita.

So, it’s all normal kalo abis konsultasi/evaluasi atau sharing atau dapet pengetahuan baru trus kita ngerasa frustrasi. Tarik napas panjang, tenangkan pikiran, kuatkan hati, dan lanjutkan perjuangan. Jadikan kritik sebagai cambuk buat kita maju, bukan jadi akar pahit.

Ini saya buatkan contoh diet yang mudah2an cukup ideal lah buat anak ASD. Diet ini meliputi GFDFSF, tanpa telur (karena banyak yang alergi telur juga), tanpa seafood (karena kandungan merkuri yang tinggi), rendah fenol/salisilat, dengan rotasi, termasuk rotasi karbohidrat (nasi ikutan dirotasi).

Ini cuma contoh aja ya, supaya yang masih gelap bener jadi rada terang dikit...
Untuk memudahkan, menu ini dibuat per satu minggu, jadi berulang terus setiap minggunya. Kalo mampu silakan bikin menu rotasi per 5 hari, variasinya lebih banyak, tapi lebih ribet.

Kalo ada kesalahan silakan hubungi saya, I’m open for correction.
Saya sendiri gak terlalu pengalaman soal diet/menu karena anak saya gak perlu diet seketat ini.

Tambahkan atau kurangi jenis makanan sesuai dengan kebutuhan anak Anda ya, yaitu dengan cara eliminasi (pantang makanan yang dicurigai menimbulkan reaksi negatif selama beberapa waktu, sampe reaksi itu hilang. Kemudian coba berikan lagi, untuk melihat reaksinya. Kalau muncul lagi reaksi negatif yang sama, berarti makanan tersebut harus dipantang. Penerapannya jauh lebih susyeh daripada penjelasan ini hehehe)

Tabelnya gak berhasil saya aplot, jadi screenshot aja ya hueheheh...



Yah ini menu yang cukup “edun” ya.
Tapi saya pernah liat contoh menu yang lebih edun lagi, sampe minyak gorengnya pun dirotasi :O *beneran kagum*

Sekali lagi, jangan dibawa frustrasi ya.
Gak semua kok harus diet kayak begini, dan gak selamanya.

Ada yang diet ketat selama 2 tahun, terus dalam perkembangannya semua OK dan gak perlu diet lagi. Ada yang diet superketat selama 2 tahun tapi gak ada perbaikan, akhirnya stop diet, dan lambat laun membaik juga dengan terapi dan bertambahnya umur si anak.

Kebanyakan anak setelah besar bisa ngenalin sendiri makanan2 apa yang harus dia hindari. Anak saya udah sampe di tahap ini, dia mulai bisa ngenalin badannya terasa “gak enak” setelah dia makan makanan tertentu.

Sebenernya saya sendiri bingung dengan menu di atas, anaknya apa mau ya makan sesuai menu kayak gini... Tapi buat ABK yang memang dietnya harus benar2 ketat, tekad ortu memang kudu sangat sangat kuat, sampe2 harus rela liat anak kelaparan berhari-hari sampe akhirnya mau juga makan apa yang disediain, saking udah lapernya. Semakin dini diet ini diterapkan, semakin tinggi tingkat keberhasilannya, karena anak belum kenal makanan2 yang gak sehat.

Semakin ketat diet, tentunya nutrisi buat badan anak juga semakin kurang ya. Makanya untuk mengantisipasi kurang gizi, dibarengi dengan asupan suplemen. Kalo aliran dr. Feingold sih setelah anak mencapai kemajuan tertentu, sedikit demi sedikit makanan-makanan yang dipantang mulai diberikan lagi, tentu dengan hati-hati ya (mulai dengan yang paling “aman” jangan langsung jublek kasih segambreng roti keju), supaya jangan malah mundur kondisinya.

Banyak konsultan yang gak ikut aliran diet, karena si anak bisa kurang gizi. Yang beraliran diet berpendapat bahwa kalo anak ini gak bisa mencerna makanan tertentu, dimakan juga percuma, malah jadi racun buat badannya.

Mana yang bener?

Dua-duanya bener, tergantung anaknya. Lagi-lagi dibutuhkan hikmat kita sebagai ortu, untuk pilih pendekatan yang mana yang cocok dan bawa kemajuan buat kondisi anak kita masing-masing. Trial and error. Coba satu metoda, evaluasi hasilnya. Kalo hasilnya gak seperti yang diharapkan, gak usah disesali, dan move on ke metoda yang lain.

Trial and error memang makan waktu, terkadang sampe ngabisin golden period. Kalo dah gitu, kita orangtua dirundung rasa bersalah kenapa dulu gak gini, seandainya aja dulu begini, begitu.

Pengalaman pribadi lagi ya.

Seudah 5 taun lebih berjuang, baru-baru ini saya gabung di grup, dan baru ngerti pentingnya diet ketat. Kebetulan anak saya tipe yang banyak alergi dan butuh diet.
Selama ini udah diet, kurang lebih dietnya mirip-mirip diet Feingold lah. Tapi dengan pengetahuan baru yang didapat, rundingan dengan suami, dan banyak pertimbangan, kami sepakat buat memperbaiki diet yang udah berjalan.

Awalnya saya agak menyesali sih, kok baru tau grupnya sekarang, pas anak saya udah umur 8 th.
Tapi terus saya juga disadarkan Tuhan, bahwa He makes NO MISTAKES.

Sekian lama saya berdoa minta komunitas, masa iya Tuhan gak dengar? Tentu Dia dengar. Kenapa Tuhan gak kasih saya masuk grup dari dulu? Only He knows :)

Waktu-Nya selalu TEPAT, gak pernah kecepetan, gak pernah telat. So THIS IS the perfect time. Mungkin kalo dari dulu saya terapin diet ketat, entah apa yang terjadi. Saya bisa bayangkan banyak hal baik dan ga kalah banyak hal buruk yang mungkin terjadi. Yang penting, sekarang ini Dia tunjukin jalan ke sini, maka saya ngikut.
Kenapa sekarang bukannya dari dulu, dan kenapa ke sini bukannya ke sana, biarlah itu jadi bagiannya Tuhan.
Bagiannya saya percaya aja, dan nurut sama pimpinan Tuhan.
Because this battle is His, not our own.
Satu hal lagi saya ingin ingatkan, Tuhan bilang dalam Mazmur 127:3,

“Sesungguhnya, anak-anak lelaki adalah milik pusaka dari pada Tuhan, dan buah kandungan adalah suatu upah.”

Anak-anak kita tentu sangat kita kasihi dan sangat berharga, tapi jangan jadikan mereka sebagai mamon atau berhala kita. Tuhan udah titipkan mereka kepada kita, tentu kita harus bertanggung jawab. Tapi jangan sampai perjuangan membesarkan ABK (dan anak2 lain) menyita seluruh tenaga, pikiran, dan prioritas kita, sampe Tuhan, suami, anak-anak lain terabaikan.
I hope this long post helps, ngasih pencerahan dan bukan perunyaman wkwkwkw....

Tetap semangat ya, ibu2/bapak2!
God will walk us through, TRUST Him!

NB. Silakan kirim email atau post comment kalo ada pertanyaan atau koreksi yang membangun (harap maklum, saya suka susah balesin comment, terkendala koneksi internet yang terbatas).
Tapi maaf ya, saya tidak akan melayani debat kusir perbedaan pendapat, dah mau lahiran nek, gak sempet ngurus yang begituan ;)

Monday, January 11, 2016

Diagnosis dan Apa yang harus Dilakukan?


Hellow pemirsah...

Kali ini mau ngomongin tentang diagnosis ya, dan harus gimana kalo anak kita didiagnosis berkebutuhan khusus.

Waktu pertama kali anak saya didiagnosis ADHD, duh perasaan campur aduk antara bingung, gak percaya, cemas, gak berdaya, juga lega karena akhirnya ada jawaban untuk beberapa isu yang sekian lama bikin saya dan suami bertanya-tanya.

But, next comes this big question:

NOW WHAT?
Sekarang, apa yang harus dilakukan?

Buat para ortu yang tinggal di kota besar dengan fasilitas memadai sih lumayan enak ya, ada banyak pilihan penanganan dan banyak ahli. Buat yang tinggal di pelosok itu yang susah. Tapi baik tinggal di kota maupun di pelosok, sama aja sih bingungnya, bingung badaaaiiii... plus perasaan yang masih campur aduk labil. Terkadang kita cuma bisa memandangi anak dengan pandangan kosong dan perasaan galau sampe lamaaa...
Yeah, I feel you, Mommies, I’ve been there....
Makanya saya pengen bantu para ortu yang ngalamin apa yang saya alamin dulu, biar gak kebingungan amat.

Diagnosis ini bisa berupa apa aja, dari mulai spektrum autis (termasuk di dalamnya PDD NOS, Asperger, Autism Spectrum Disorder), SPD (Sensory Processing Disorder), AD(H)D (Attention Deficit (Hyperactivity) Disorder), Dyslexia, Learning Disorder, sampe diagnosis-diagnosis yang kurang jelas semacam “hypo-reactive” atau “hyper-reactive”, atau yang ringan-ringan aja, semacem Speech Delay (keterlambatan bicara), atau delay-delay yang lain (Developmental Delay, Coordination Disorder atau gangguan koordinasi), atau bahkan anak-anak yang kelewat pinter (Gifted misalnya), dan banyak lagi yang lain.
Semua isu ini berbeda-beda tantangannya dan tingkat kesulitan penanganannya, tapi pertanyaan awalnya sama aja:

“Jadi sekarang gimaaanaaaa???”

1.  CARI INFORMASI sebanyak-banyaknya. EDUCATE yourself about your child’s specific issue.
Pelajari sebanyak mungkin tentang kondisi anak Anda, dan kondisi2 lain yang mepet2 atau mirip2 sama kondisi anak Anda.

Nah cari informasi ini mula-mula bakal bikin kita tambah mabok bin puyeng. Makin bingung dan simpang siur di otak. Tapi emang harus begitu, kebanyakan info lebih baik daripada gak tau apa-apa. Ntar lama-lama pengetahuan ini bakal mengendap dan gak terlalu membingungkan lagi.

2. SEGERA jalankan program yang disarankan, misalnya TERAPI atau DIET.
Biasanya psikolog atau dokter atau terapis yang pertama mendiagnosis bakal ngasih saran juga apa2 yang harus dikerjakan sekarang.
Hati-hati ya, zaman sekarang namanya tempat terapi atau terapis udah tersebar di mana-mana, banyak banget yang abal-abal. Makanya kudu cari informasi sebanyak2nya. Tempat terapi yang ideal di ruangan-ruangan terapinya ada jendela di mana kita ortu bisa “ngintip” atau dipasang CCTV sehingga kita tau apa yang dilakukan di dalam. Ini buat keamanan anak kita juga ya, dari pelecehan atau sejenisnya (zaman sekarang, kita ortu emang kudu ekstra hati-hati).

Biasanya diagnosis semacam ASD, PDD NOS, atau ADHD dan sejenisnya ditegakkan oleh dokter spesialis (neuro-pediatri atau spesialis saraf anak, psikiater anak, atau dokter spesialis anak yang punya kecakapan khusus dalam hal tumbuh kembang atau anak berkebutuhan khusus (ABK), atau bisa juga ditegakkan oleh psikolog yang berpengalaman. Terapis yang baik bisa dengan mudah mengenali banyak ABK, dan bakal merujuk anak untuk dievaluasi oleh dokter atau psikolog, terutama buat diagnosis yang saya sebutkan tadi. Kalo diagnosis yang “ringan” semacam keterlambatan perkembangan motorik aja sih mungkin bisa langsung diterapi, tapi ada baiknya semua gangguan tumbuh kembang dievaluasi dulu seteliti mungkin, untuk memastikan itu bukan tanda adanya gangguan yang lebih serius, jangan sampe kecolongan.

Nah, terapi atau diet yang baru dimulai ini tentunya gak bisa langsung ideal.
Gak papa, mulai aja dulu sebisanya, sambil jalan, seiring dengan bertambahnya pengalaman dan pengetahuan kita, kita terapkan penanganan yang lebih terpadu.
Kita harus mulai segera, karena anak punya GOLDEN PERIODE, yaitu 3 tahun pertama kehidupan. Khususnya buat ASD, 3 taun pertama ini amat sangat penting buat mulai diet (sebelum anak kenal makanan-makanan enak :P) dan terapi (lebih gampang membentuk pola pikir, dan jaras-jaras motorik/sensorik seperti yang seharusnya). Daripada bengong galau gak melakukan apa-apa karena kebanyakan nyari info, lebih baik “do what you can and do it now”!

WARNING:
Jangan pernah bawa anak ke psikiater umum yang ngga ngerti tentang ABK atau tumbuh kembang anak. Saya udah banyak banget denger psikiater2 yang langsung ngasih obat (haloperidol!!) buat ABK tanpa menegakkan diagnosis dulu atau bahkan tanpa bener2 tau diagnosisnya apa. Sangat disayangkan banyak sekali SpKJ di Indonesia yang kurang berminat tentang gangguan tumbuh kembang anak. Jadi kalo mau konsultasi ke psikiater, pastikan dulu psikiater itu mendalami bidang yang pas dengan kebutuhan anak Anda. Saya mohon maaf kalo kata-kata saya kurang berkenan, tapi ini kenyataan. Saya gak anti SpKJ, malah saya pernah konsultasi ke seorang SpKJ dengan pendidikan subspesialis pediatric psychiatrist yang mendalami ADHD, sampai bergelar PhD. Supaya saya gak endorse di sini, yang butuh info ini boleh tanya lewat email ya.

3. Kalo ada keraguan, segera cari SECOND OPINION.
Misalnya gak sreg dengan diagnosis psikolog A, coba evaluasi ke dokter B, tentunya cari info dulu ya, ahli yang mana yang mumpuni untuk kasusnya anak Anda secara spesifik.
Dari tadi disuruh cari info, carinya di mana? Jawabannya di poin nomer 4.

Nah, dari 2x evaluasi, mungkin aja kita dapat diagnosis yang sama sekali berbeda. Kalo ada waktu dan duit lebih, silakan cari third opinion. Tapi menurut hemat saya, kita sebagai ortu lah yang paling ngerti kondisi anak kita, jadi sebenernya kita bisa mengira-ngira sendiri pendapat mana yang lebih tepat buat anak kita.

4. Cari KOMUNITAS.
Sesama ortu/pengantar anak di tempat terapi bisa jadi komunitas, terutama kalo tempat terapi itu udah punya semacam “klub” ortu. Mereka bisa jadi sumber informasi tentang banyak hal yang kita perlu tau. Tapi, pengalaman saya 5 taun mondar mandir ke tempat terapi, cuma nemu 1-2 orang buat teman ngobrol selama nunggu si D terapi, gak bener-bener dapet komunitas.
Saya cari komunitas, sampe pernah berniat BIKIN komunitas sendiri tapi terkendala gak ada anggotanya hahaha... (saking sedikitnya ortu ABK yang saya kenal dan bisa diajak sharing)
Akhirnya saya follow beberapa grup lokal dan internasional di FB, yah lumayan buat sekedar memperluas wawasan.

Baru beberapa minggu yang lalu saya nemu 1 komunitas di FB, diinvite temen yang juga baru aja saya kenal di FB (big thanks, mama Ethan ;)).
Dengan adanya komunitas yang jelas, pengetahuan langsung maju pesat sekali. Cari info juga gampang banget. Satu catatan penting, umumnya 1 grup komunitas punya filosofinya sendiri :) Maksudnya, dalam dunia ABK, ada bermacam2 aliran, baik itu aliran diagnosis, terapi, atau penanganan. Ada yang berpendapat hanya dokter yang berhak menegakkan diagnosis, ada yang berpendapat terapi tidak seefektif pemberian obat-obatan, ada yang berpendapat diet bisa menyembuhkan autis, ada juga yang berpendapat diet tidak berpengaruh apa-apa.

Nah bingung lagi ya...

Menurut pengalaman, pengamatan, dan pendapat saya pribadi, tiap ABK kasusnya berbeda-beda. Sebagian besar memang punya masalah alergi atau gangguan metabolisme sistem pencernaan (maka HARUS diet), tapi ada juga yang udah diet maksimal tanpa banyak kemajuan berarti, ternyata masalahnya ada di sistem neurotransmitter di otak/sistem saraf sehingga perlu diberikan obat, dan seterusnya.
Sebagian besar kasus memang rumit, semua faktor dari mulai genetik, alergi, toksin dari lingkungan, metabolisme dan gangguan perkembangan saraf saling tumpang tindih, makanya umumnya butuh penanganan yang holistik alias menyeluruh, yaitu dengan diet, terapi, dan kadang-kadang obat.

Secara garis besar sih umumnya langkah yang pertama tetap dengan diet dan terapi, lalu sambil jalan dievaluasi perkembangannya.

5.  Dukungan keluarga.
Umumnya sih suami-istri udah otomatis kerjasama ya. Tapi ada juga yang suami atau istri atau keluarga besarnya gak mendukung, bahkan gak percaya bahwa si anak “bermasalah”.
Menerima diagnosis ABK memang tidak mudah, tapi harus diusahakan sampe POL supaya suami-istri sepaham dulu. Kalo nggak sepaham gimana mau nolong anaknya?
Setelah suami-istri kompak, baru bisa sama-sama menghadapi keluarga besar yang skeptis.
Kalo keluarga besar pikirannya terbuka, silakan coba beri penjelasan, tapi kalo keluarga besar pikirannya “cupet” (sorry to say), ga usah buang2 energi lah. Tutup kuping dan maju terus aja, demi anak kita. Cari cara supaya diet tetap bisa jalan (ini yang paling susah dalam hal berurusan dengan keluarga besar).

Keluarga kami juga butuh waktu bertahun-tahun sampe bisa menerima keistimewaan anak saya. Awalnya kami dianggap berlebihan karena anaknya “tidak apa2”.  Kalo ngalami begitu ya sudah ditelan saja bulat-bulat judgment demi judgement dan kritik tentang pola asuh yang kami terapkan :)  Anggap saja bagian dari paket sepesial yang datang bersama dengan ABK kita. Parenting is tough, parenting one with special needs is T.O.U.G.H.E.R.
Ingat bahwa kasih karunia Tuhan selalu CUKUP, jadi tetap semangat dan berusaha untuk ambil sikap hati yang benar ya...
Sekarang keluarga besar kami sudah terbiasa dengan “keanehan” kami, dan membiarkan kami menyensor makanan atau mainan atau apa aja yang boleh atau tidak boleh. Kami juga belajar untuk menghargai niat baik dari orang lain, meskipun terkadang niat baik itu jadi bumerang :P

Buat para suami (istri juga, tapi kebanyakan bapak2 nih yang suka denial dengan kondisi anak ABKnya), butuh hati yang tegar dan tangguh buat menerima kondisi anak kita yang berkebutuhan khusus. So, MAN UP!  Your child needs you, your wife needs you.
Kalo gak percaya diagnosisnya, silakan cari 2nd opinion, tapi jangan sampe kebablasan nyari terus dan kebingungan sendiri sama diagnosis2 yang didapat, dan ujung2nya lupa BERTINDAK.

Anak kita tidak pernah memilih untuk jadi ABK, kalo bisa milih tentunya dia juga ingin jadi anak yang seperti harapan orangtuanya. Tuhan udah pilih keluarga kita buat ngasuh anak ini, maka Dia juga yang bakal bukakan jalan supaya kita sanggup menjalaninya.

Kalo kita udah berusaha, trus kita lihat anak-anak lain kok majunya lebih pesat, dll, jangan putus asa ya. Pengalaman orang lain memang baik buat referensi, buat penambah semangat dan inspirasi untuk kita usaha, tapi jangan dibikin jadi tolok ukur.
Tiap manusia punya perjalanan hidupnya masing-masing, demikian juga seorang ABK.
Ada yang berhasil sampai hidup mandiri, ada yang butuh dukungan khusus seumur hidupnya.
Itu “jatah”-nya masing-masing orang, yang udah Tuhan atur.
Jalan hidup seseorang, saya percaya adalah prerogatifnya Tuhan.
Bagian kita orangtua adalah berusaha membesarkan anak kita sebaik mungkin, hasil akhirnya gimana, itu bagiannya Tuhan.
Percaya saja, let go and let God.
Berdoa dan percayalah bahwa Dia bakal memelihara ABK kita di sepanjang jalan hidupnya.

Next saya akan share lebih detail tentang seluk beluk diet. See you!