Tuesday, May 7, 2013

Choir Performance #2

Bulan April kemarin, grup koor-nya si D mempersembahkan lagu mandarin, lengkap dengan gerakannya. Lagunya enak and so sweet banget. Tapi bikin saya ketar-ketir. Soalnya lagu Indonesia/Inggris aja terseok-seok gitu, gimana lagu mandarin? Pake gerakan pula? Dan gerakannya lumayan rumit pula?

Latihannya sih pake video yang diproyeksi ke layar gede supaya semua anggota koor bisa ikut nyanyi and belajar gerakannya.  Buat latihan di rumah, saya rekam video yang lagi diputer di layar pake HP saya. 
Pas saya cobain gerakannya di rumah, mabox lah saya! Ternyata gerakannya rumit, berulang tapi bervariasi. Waduh saya makin puyeng dah, kalo saya aja kesusahan, gimana si D? Saya juga berpikir keras gimana caranya memotivasi si D buat latihan tanpa bikin dia putus asa duluan. 

Untungnya, papawnya D itu (mantan) dancer dan koreografer loh xixixii.... Duluuuu, zaman belom "maju perut pantat mundur" wkwkwkw.... Trus saya serahkanlah tugas ngapalin gerakan ke papawnya D. Simak deh latihan mereka barengan:
video



Dengan susah payah memotivasi dan menyemangati si D supaya ga menyerah, akhirnya latihan berakhir dengan si D lumayan bisa ngikutin gerakan. Ga usah perfek2 amatlah, yang penting ga bikin kacau grup koor...
Memang ya kalo anak masih kecil pelayanan, maknyak and babenya otomatis ikut pelayanan juga. Semoga upahnya juga maknyak and babe kecipratan ya ;)


Akhirnya, ini dia video pas mereka tampil:
video


Awal2 si D mau ikut koor, saya suka terintimidasi sama pikiran-pikiran negatif saya sendiri: Gimana kalo si D bikin kacau ya? Gimana kalo dia ngadat di tengah2 performance ya? Gimana kalo gini gimana kalo gitu... @.@
Sampe2 saya sempet kuatir juga gimana kalo alih-alih jadi berkat, kelakuan dia justru bikin orang jengkel, alias jadi batu sandungan?

Tapi ternyata setelah beberapa minggu ikut koor, dengan segala keunikannya, si D diterima tuh sama orang-orang di sekelilingnya. And I really thank God for this.
Saya terharu sekali pas sekali si D ga bisa ikut latihan, terus ketemu guru koor, guru koornya nanyain kenapa D ga latihan, and D diminta supaya datang latihan minggu berikutnya. Padahal itu kejadiannya abis 1st choir performance-nya yagn rada kacau itu loh :P (baca di sini)

Bukannya saya berprasangka buruk ya, tapi punya anak spesial itu menimbulkan banyaaaakkk kekhawatiran yang susah dijelaskan.
Every little moments yang menegaskan bahwa anak saya dikasihi dan diterima apa adanya tuh begitu berhargaaaa banget and serasa angin syurga buat kami orangtuanya.

Belakangan saya juga diingatin lagi bahwa keberadaan anak saya adalah tepat seperti yang Tuhan udah rencanakan, dan Tuhan tidak pernah salah. Saya perlu tengking jauh-jauh pikiran-pikiran negatif yang suka merasuki saya.
D dengan keistimewaannya BUKAN BATU SANDUNGAN. He was fearfully and wonderfully made by the Mighty Fingers of God himself. The God that makes no mistakes. 

Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, menenun aku dalam kandungan ibuku. 
Aku bersyukur kepadaMu oleh karena kejadianku dahsyat dan ajaib; ajaib apa yang Kaubuat, dan jiwaku benar-benar menyadarinya. 
Tulang-tulangku tidak terlindung bagiMu, ketika aku dijadikan di tempat yang tersembunyi, dan aku direkam di bagian-bagian bumi yang paling bawah; 
MataMu melihat selagi aku bakal anak, dan dalam kitabMu semuanya tertulis hari-hari yang akan dibentuk, sebelum ada satu pun dari padanya.
Mazmur 139:13-16

3 comments:

  1. HIks...ikutan terharu (ga lagi PMS lho). I see MUCH improvement dari performance pertamanya lhoooo he he he he he...I'm glad to know that there are people who accept him the way he is. :-D Praise the Lord!!!! And thank God for his reminders about D's existence! YEEEEEEAAAAAHHHH!!!!

    ReplyDelete
  2. love this post! :) tetap semangat ya! :) GBU all

    ReplyDelete
  3. Puji Tuhan Piot, D bisa melayani, two thumbs up buat D, papawnya (jagoan euy ngelatih gerakannya hahahaa), mamawnya jugaa...Ditunggu ya next performance nya *hugssss*

    ReplyDelete

Ayooo silakan berkomentar.... :)