Monday, November 12, 2012

Belajar dari anakku

Hampir lima taun jadi mama, sebagai pribadi saya ngerasa ada beberapa kemajuan dan kemunduran. Jadi mama bikin saya lebih kenal dan ngerti hatinya Bapa. Sebelomnya juga ngalamin lah berjalan bareng Bapa Surgawi setiap hari, ngelewatin lembah dan gunung, cieh... Tapi sejak ada anak, dan liat ajaibnya kelakuan anak saya (kikikiikkk....), saya kayak dikasih cermin, yang DENGAN JELAS memperlihatkan betapa ajaibnya juga kelakuan saya hahah.... Sebab anak saya juga banyak meniru ke’ajaib’an kelakuan atau omongan saya -.-‘

Dengan keunikannya, this kiddo has really brought out the worst in me, but in a way that’s good too, coz it humbles me and shows me how my Heavenly Father is shaping me.

Gini nih modelnya, kalo anak saya udah mulai nanya-nanya, em... lebih tepatnya: nanya-nanya-nanya-nanyaaaaaa.... saking banyaknya:

Ma, penjajah itu jahat engga?
Ma, “bung” itu artinya apa sih? (Yuuu pembaca merapal dulu lagu Halo2 Bandung, di situ ada kata ini :) hehehe....)
Ma, kenapa sih papa kulitnya coklat? Kok mama kulitnya putih?
Ma, dinosaurus itu bisa kentut engga?

Kadang-kadang dia nanya hal-hal yang dia sendiri belom terlalu bisa ngerti. Misalnya: “Penglihatan itu apa sih ma?” Nah bingung jelasinnya juga....

Atau meminta hal-hal yang dia ga tau artinya dan efeknya. Contoh, “Ma, ayo doain supaya D bisa punya penglihatan, biar D bisa liat malaikat...” Waduh, yang deg-deg-an maknyak! Bukan apa2, kalo doa begono takutnya dikabulin gitu loh ama Yang Di Atas, wekekekek..... You don’t know what you’re asking for, Dear....

Sama kali yah sama saya. Seringnya minta A, B, C ke Tuhan. Trus kalo ga dapet atau belom dikasih, ngambek, merajuk, mutung... >_<
Padahal kali Tuhan sambil senyum juga bilang, “You don’t know what you’re asking for, dear...”

Beberapa minggu belakangan si D rajiiiinnnn banget berdoa (padahal maknyak and papaw engga serajin itu deh *maluuu akooohhh* - pelajaran bahasa gaul dari my besties langsung dipraktekin hueheheh....). Yah rajin berdoa sih bagus dong, bagus banget malah. Soalnya dulu2 kalo si D ga setuju sesuatu, reaksi pertamanya kalo ngga membantah ya mendebat, mebujuk, merayu. Misalnya kalo diajak pergi makan ke tempat A, dia lagi maunya ke B, wah dia bisa membantah dan membujuk dan merayyyyuuuuu dengan segala daya upaya yang sebenernya sih mengagumkan ya, tapi kok nyebelin juga :-/

Belakangan membantah membujuk dan merayunya rada berkurang kadar kengototannya, sbg gantinya, dia bakalan berdoa keras-keras (biar maknyak and papaw denger juga). Yg bikin heran, Tuhan seringnya kabulin loh! :O

Contoh: Suatu hari sepulang gereja, D diajak makan ke jl. S, tempat makan sederhana yang jual hidangan khas setempat. Si D emoh makan ke situ, krn tempatnya panas, kurang bersih and kurang nyaman. Dia mau ke RM Bakmi N***, makanan favoritnya di mall, yang harganya sekitar tiga kali lipat lebih mahal. Setelah melalui perdebatan yang alot, kami tetep pergi ke jl. S. Sebelom sampe di sana, D berdoa keras2, “Tuhan, tolong D engga mau makan itu, D maunya makan Bakmi N***, tolong kabulkan, ya Tuhan... Dalam nama Yesus, AMIN!” Heaven only knows how much faith he put in that simple prayer, soale pas nyampe di tempat yg dituju, surprisingly, tempat itu PENNUUUHHHHNYAAAA ajubileh. Ga dapet tempat parkir, and keliatan orang2 pada berdiri2 di sekitar orang yg masih makan, nunggu tempatnya kosong. Astaga. Makanan ini memang laku dan tersohor, tapi 2 taon lebih di sini, belom pernah kami liat pengunjungnya sebanyak waktu itu! Krn pertimbangan waktu dan jarak dan papaw yang sebentar lagi ditunggu operasi darurat, akhirnya kita terpaksa pergi ke mall and end up makan di Bakmi N***, krn kalo makan di gerai laen kayanya bisa makan waktu lebih lama.

Ini cuman satu contoh loh, buanyaaakkkk contoh2 laen di mana Tuhan bener2 jawab doanya si D yg menurut saya “ga begitu penting” heheheh... Yah mungkin itu God’s lesson utk membentuk iman D, tuntunan-Nya buat perjalanan pribadi si D ama Dia.

Ada juga sih satu-dua doa yang ga kejawab. Contohnya semalem. Saya bilang ke D, kalo dia selesaiin belajar nulis tanpa berlambat2 or melakukan yang aneh2 (rewel lah, nawar lah, cari ribut lah), dia bakal ada cukup waktu utk liat TV, biasanya jam segitu suka ada film dokumenter pendek tentang hewan2 liar yang dia suka. Cuman saya ga terlalu apal hari apa aja tuh film diputer. Jadi saya udah wanti2, kalo filmnya ga ada gapapa ya, next time bisa nonton lagi.

Pas waktunya stel TV, ternyata acara yg diharap2 itu ga ada. Segera si D berdoa, “Tuhan, tolong hilangin semua acara TV, kecuali film singa yang D mau liat ya Tuhan, Amin!”

Eh, ternyata ga ada juga tuh film, malah adanya acara talkshow gitu deh... Trus D nanya, “Ma, kan D udah berdoa, kenapa Tuhan ga kabulin?”

Sebelomnya saya dah sering jelasin, doa itu bisa dijawab IYA, TIDAK, atau NANTI YA... Dijelasin sekali lagi dia tetep masih ngotot nanya. Trus saya bilang aja deh, “Mau dikabulin atau engga terserah Tuhan dong... Kan yang Tuhan Dia, bukan kamu... Semua terserah Tuhan bukan terserah kamu...” Diem dia, mikir :D

Kadang perlu pendekatan yang agak “unik” buat bikin D nerima and ngerti sebab dan akibat. Jawaban terbaik adalah jawaban yang bisa bikin dia terdiam mikir dan bukan bikin dia tambah ngotot dan penasaran. Dia diem en mikir seudah saya jawab gitu, so I hope that answer was good enough :)

“Janganlah hendaknya kamu khawatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur."

Filipi 4:6

8 comments:

  1. WELEH WELEHHHHHHH...uedun pertanyaan2nya yah...tapi beneran lucu juga kalo dipikir2 soal doa. Kadang gua suka mikir kalo doa2 yang sangat spesifik dan "ga penting2 amat" apa perlu yah? Abis pernah ada orang yang ngotot pengen ngelahirin anak pada hari yang sama dengan hari ultah mertuanya dan dia dan mertuanya doa kenceng2 about this sebelom due date dan puji Tuhan katanya dikabulkan. Gua suka agak2 bingung ama doa macem gini, but then again kalo emang Tuhan kabulin yah berarti sesuai kehendak-Nya kali???? Hmmmhhh...lah kok jadi ngelantur ha ha ha ha ha ha ha...

    Punya anak teh emang banyak menempelak diri sendiri yah, karena anak kecil cepet pisan copy cat omongan orang. Nyokap gua dulu pernah keceplosan ngomong apa gitu dan diserap dengan cepat ama si Ken. Nyokap baru ngeh teh seudah si Ken ujug2 ngeluarin kata2 itu ha ha ha ha ha...sampe kaget sendiri cenah da sekali denger udah apal...huaaaahhhh...

    ReplyDelete
  2. duh bu, thank u for sharing! ngeberkatin banget nget nget! :) i like this post so much! ^^
    sempet ngakak pas baca si D tanya dinosaurus bisa kentut pa kagak? huehehhee
    untung dia gak tanya singa di TV bisa ngupil gak yah...
    hihihi...

    anak2 emang punya hati yg polos yah bu, gampang tuh diajar kbenaran, krn hati mrk haus en mudah percaya. Makanya Tuhan suruh kita punya hati kyk anak2, yg bnr2 dependent sm Babe.

    luarbiasa emang!

    ReplyDelete
  3. Mama D..thx bgt buat sharingnya ya..Keiko jg udah mulai lah nanya2 yg kadang bikin kita bingung jwbnya,emang perlu hikmat dari Tuhan...dan Thx buat sharing ini jg, jadi pembelajaran buat saya untuk bener2 "kasih " tahu tentang BAPA nya..yang AJAIB

    ReplyDelete
  4. Iya Mel, penting ga penting pokoknya doa aja ya :)

    ReplyDelete
  5. Iya, belajar banyak dari anak ya bu, siapa nyangka? ;)
    Tar si Timbo yg nanya singa bisa ngupil kagak, wakakkaka...

    ReplyDelete
  6. Bener bgt perlu hikmat dari Tuhan, ayo... ditunggu cerita pertanyaan2nya Keiko :)

    ReplyDelete
  7. Ika_Bunda Joy&amp;KenThu Mar 20, 05:53:00 PM

    hai Mama D, salam kenal.. anak ku juga suka nanya aneh2 seperti "Papa Bunda udah nikah ya? kalo udah nikah bisa punya anak ya?" kadang bengong sendiri, kok bisa anak umur batita punya pertanyaan ttg begituan? *emaknya parno duluan...* dan Tuhan seperti berbisik ke aku untuk cerita yg bener ke Joy dan ini adalah waktunya, n gak perlu nunggu dia gede, jadi aku jawab "iya Papa Bunda udah nikah dan bisa punya anak, dan anaknya adalah Joy" Nah pas Joy liat foto pernikahan kami dia nanya lagi deh tuh.. "kok aku ga ada di foto nya? kok aku gak diajak foto? *jeder... pengen ngakak tapi aku tahan dan tetep nanggepin itu adalah serious question as her curious* jadi ku jawab lah, "Joy belum ada di foto karena waktu itu lagi di surga sama Tuhan trus belum kuat untuk lahir jadi harus ada di perut Bunda dulu selama 9 bulan trus lahir deh.. trus sekarang makin tambah besar dan makin kenal Tuhan yang ciptain Joy di perut Bunda deh.. *ikut menyisipkan kalimat yg menjelaskan ttg Tuhan Yesus sbg Pencipta* kalo udah gini jadi seneng dengan pertanyaan2 anehnya anak ku supaya bisa kasi pesan ttg Tuhan-nya.
    Thanks yah Mama D utk sharingnya yg jd reminder ^_^

    ReplyDelete
  8. Hai salam kenal, bundanya Joy n Ken. Thanks udh baca n ngedrop comment... wah Joy kritis banget ya pertanyaannya. Bener qta hrs jawabin yg bener, krn anak2 membentuk ide n pemikiran sejak umur2 segini. Ibarat tanah, subur bgt buat ditanami prinsip2 yg bener. Tengkyu juga udah sempetin sharing ya....

    ReplyDelete

Ayooo silakan berkomentar.... :)